Tuesday, July 23, 2024

www.SportCorner.id - Geely Auto Group merilis baterai generasi terbaru dari pengembangan baterai lithium ferro phosphate (LFP) pada Kamis (27/9). Teknologi Short Blade EV Battery menawarkan masa pakai, kecepatan pengisian dan tingkat keamanan terbaik.

Baterai canggih ini akan menjadi tolok ukur baru dalam industri, berkat ukurannya yang kompak, dan kepadatan energi yang lebih tinggi, plus kelebihan lainnya.

Berkat diafragma yang kuat, stabil secara termal, dan tahan panas tinggi, melalui penyekat dipadukan dengan elektroda yang mampu memberikan kepadatan energi dan keselamatan yang lebih tinggi.

Geely Auto juga telah mengembangkan teknologi Self-Fusing pada permukaan elektroda untuk menghalangi korsleting dalam kecelakaan.

Baca juga: 6 Mobil Listrik Diuji Sampai Baterai Habis, Ini Hasilnya

Jika sel baterai tertusuk, lapisan aluminium foil akan melebur ke dalam diafragma baterai untuk menciptakan lapisan isolasi, mencegah hubung singkat dan kejadian thermal runaway.

Umumnya, tes standar keselamatan baterai EV dengan cara menusukkan jarum tunggal, namun Geely Auto menggunakan delapan jarum sekaligus untuk meningkatkan kerusakan layaknya tabrakan ekstrem.

Selama pengujian, deretan jarum baja yang masing-masing berdiameter 5 mm dan dibiarkan selama 1 jam tanpa efek negatif. Bahkan Geely menguji penetrasi peluru senapan infanteri 5,8 mm (5,8×42mm), tanpa terjadi pengapian termal.